Menjemput Kenangan di Kota Malang

Kini, kembalilah saya menuju dan berada di Kota Malang, Jawa Timur, sebuah kota yang sungguhlah menjadi bagian penting dalam proses mudahan panjang di hidup saya. Bertahun-tahun hidup di Kota Malang tentu memiliki kesan tersendiri. Ya... saat tulisan ini terbit, maka sesungguhnyalah saya sudah berada di Malang yang menjuluki dirinya sebagai Kota Bunga.

Tahun lalu, ketika juga mengunjungi dan berada di Malang, memang sudah terasa jauh berbeda dengan saat dulu masih berada di sana. Jalanan sudah jauh lebih sesak, gedung-gedung pusat perbelanjaan jauh lebih banyak. Memang tak senyaman dulu, tapi sungguhlah masih banyak kesan tersimpan.

Menjemput Jejak Kenangan di Kota Malang
Kali ini, ke Malang adalah untuk mengantarkan dan menemani si bungsu, yang berniat melanjutkan pendidikan ke Pasca Sarjana Universitas Brawijaya, Malang. Mau jadi notaris katanya. Selama tidak jadi teroris, ya didukung saja. Lagi pula kemauannya untuk belajar memang tinggi.

Bisa juga sekalian reuni di kampus dulu, bertemu lagi dengan ibu kantin fakultas, di mana dengan inisiatif & kemurahan hatinya, beliau menyediakan sebuah buku catatan kecil yang khusus berisi catatan utang saya di kantin.

Dulu di kantin saya memang punya hobi ngambil pagi bayar sore, atau ngambil ini hari bayar esok hari. Hobi yang berbahaya.

Atau... bertemu dengan beberapa staf administrasi fakultas, di mana saya suka ngobrol dan becanda sama mereka, entah bicara apa. Walau ada pula yang marah ke saya, sebab saya terlanjur suka pakai sendal jepit kalau di kampus. Pernah suatu kali lupa bawa sendal jepit, akhirnya itu bapak penjual bakso saya paksa untuk meminjamkan sendal jepitnya. Tapi beliaunya tidak mau pas saya paksa untuk pakai sepatu, tukeran.

Bapak penjual bakso... itulah dia orangnya yang setiap hari panas selalulah berdoa, "semoga hujan turun ya mas...", katanya. Dan setiap kali doa itu meluncur, setiap kali pulalah saya selalu nyahut, "yah... enak sampeyan, pak. trus yang jualan es, doanya apa? minta panas terus? biar esnya laku". Jadilah kami selalu tertawa. Tapi, sudah bertahun-tahun dan beberapa kali sempat saya kembali ke kampus, tiada pernah lagi melihat beliau. Entah kemana.

Juga selalu teringat saya pada Mak Ti, sosok perempuan hebat yang selalu duduk di teras kampus itu. Tidak usah bicara feminisme atau emansipasi atau kesetaraan gender, Mak Ti sudah melebihi itu semua, Mak Ti itu merdeka dan setara. Mak Ti adalah perempuan hebat, yang pernah membuat air mata saya menetes kala mengingatnya. Saya beruntung pernah mengenalnya. Damailah di sana, Mak Ti... rinduku untukmu...
*doa*

Kawan²... ya mereka kini sudah menempuh jalan hidupnya masing², terpencar kemana-mana. Tapi tentu masih saja ada yang berada di Malang. Mereka juga mengisi waktu hidup saya, yang sedapat mungkin saya kunjungi kalau berada di Malang. Bersama mereka tak hanya waktu siang, tapi juga malam. Kawan... adalah salah satu anugerah yang tiada ternilai.
Malang, sungguh menjadi bagian yang tak terpisahkan dalam hidup ini. Bukan karena juga banyak punya sahabat wanita, yang pasrah & ikhlas saya terima sebagai nasib saya *plakk...* tapi karena segala sesuatunya. Baik & buruknya, manis & pahitnya.
Malang yang dulu membuat saya kaget, karena seporsi nasi goreng atau soto lamongan seharga Rp600,- (enam ratus rupiah) !!! Malang yang membuat saya tau dan bisa makan nasi jagung, di Malang saya kenal itu yang namanya menjes, walau di Malang pula saya kesulitan menemukan ikan asin idola, ikan telang yang nikmatnya bukan buatan. Malang pula yang membuat Urang Banjar macam saya ini bisa makan nasi di jawa yang pulen itu.

Sempat ngekos juga di Malang, banyak kenangan tentang kos di Malang ini, di mana sang ibu kos pernah manyun gara² saya garap soal telpon rumah, atau itu kosan puteri sebelah yg turut menyelamatkan saya sewaktu dilobi pindah paspor ke NII, atau bagaimana membuat kawan kos lari tunggang langgang di tengah malam buta, sekeluarnya ia dari toilet, dikiranya ulah makhluk gaib.

Di Malang juga ada asrama Mahasiswa Banjarbaru, juga ada asrama mahasiswa Kalimantan Selatan, dan beberapa asrama kabupaten/kota se Kalimantan Selatan lainnya. Malang, yang bertahun-tahun lalu di sana hanya pernah sekali saya rasakan aliran listrik yang padam.

Malang, sungguh memiliki banyak kenangan indah. Kala saya kenal dengan ... ah ga jadi ah... terlalu rumit yang satu ini kalau diceritakan, bahayyyaaa... kalau kata Reza Artamevia sih, biar jadi kenangan... tentulah berbentuk kenangan indah, bukanlah yang malang, walau tentang Malang.
*siul*

Komentar

  1. Bulan depan saya ke Malang, mudahan ndak padam listriknya...

    BalasHapus
  2. ke malang mas? ke ub ya? kebetulan aku juga lagi di kampusayang aku ga bisa ke mana2. kalo bisa ke kampus, bisa main lagu2 the corrs yg dulu. hehehe...

    BalasHapus
  3. sori ada yg salah ketik. aku ulang dan revisi di sini....
    ke malang mas? ke ub ya? kebetulan aku juga lagi di malang niy. sayangnya aku ga bisa ke mana2. kalo bisa ke kampus, kita bisa main lagu2 the corrs yg dulu. tapi aku udah lupa. hehehe…

    BalasHapus
  4. oh kenangan..
    bikin terharu saja,,
    tetep semangat mas.. :D

    BalasHapus
  5. kok bunda jadi terharu ya baca begitu banyak kenangan indah selama Pakacil di Malang....hix...... *nangis*
    teman dan sahabat adalah bagian dr nafas kehidupan kita ,tanpa mereka entah bagaimana rasanya menjalani hidup tanpa berbagai rasa. Persahabatan selalu indah utk bunda :)

    semoga si bungsu dilancarkan segala urusannya selama di Malang, kota kenangan papanya ,amin
    salam

    BalasHapus
  6. Ada kenangan yang disembunyikan rupanya...
    Tapi tak apalah, semua lelaki punya sisi tersembunyi.
    Saya malah punya beberapa, nggak cuman satu... :D

    BalasHapus
  7. Duh, komentar saya kok sembunyi dulu ya...

    BalasHapus
  8. gak diceritakan ttg kenangan jd aremania nya mas?

    BalasHapus
  9. Kenangan jaman kuliah memang kisah klasik untuk dikenang :)

    BalasHapus
  10. woi boz. Napa ga bilang-bilang di malang? Uda jadi orang kaya neh sampe lupa segala

    BalasHapus
  11. Rupanya Malang itu kota Bunga, padahal saya kadung akrab sebagai kota Apel :D

    Soal kenangan tentunya banyak yang disembunyikan ketimbang yang diungkapkan (disini), soalnya, kalau diungkapkan semua mungkin ada satu atau banyak pihak yang merasa malu karena rahasianya diceritakan *hmm*

    BalasHapus
  12. Kenapa ngga mampir mas? Memang malang sudah berubah betul sejak beberapa tahun yang lalu, pembangunan benar2 terjadi, tapi itu hanya bisa dirasakan oleh mereka yang pernah meninggalkan Malang lalu kembali...

    Yg di sini aja, ngga kerasa...salam hangat mas buat keluarga...

    BalasHapus
  13. Mas, bagaimana caranya Tukar Link, kami ingin tukar link jika berkenan... ;)

    BalasHapus
  14. wah, kok ga mampir ke rumah mas... saya khan malang juga... alumni unibraw juga... hehe... baru wisuda lagi...

    BalasHapus
  15. Wah bakso Malang asyik tuh. *hmm* *hmm* *hmm*

    BalasHapus
  16. bah lagi disana sakalinya sidin, selamat bernostalgila laah
    *kedip*

    BalasHapus
  17. Kenangan masa muda, masa kuliah. pas nginjek tanah jadi seperti memasuki ruang waktu, walaupun sedikit berharap itu kenyataan. Toh dulunya saya juga ngga beres kuliah, sempat 3 kali keluar masuk kampus :lol:

    BalasHapus
  18. biar ke malang cuma dua kali, tetep saya punya kenangan manis ama kota ini pakacil... sejuk, tapi gak macet kayak Bandung

    BalasHapus
  19. belum pernah ke Malang, adem ya... :)

    BalasHapus
  20. blm pernah ke Malang...

    BalasHapus
  21. wah berarti besok jogja jug ajadi kenangan saya ne....

    BalasHapus
  22. kenantgan indah memang tak pernah bisa terlupakan.....

    BalasHapus
  23. kirain malang itu kota apel..
    *wah, nostalgia memang menyenangkan, penuh kenangan.
    salam

    BalasHapus
  24. saya beberapa kali ke malang urusan organisasi, dan memang sangat menyenangkan berada bukan di daerah sendiri. mudahan tahun ini bisa balik ke sana untuk merangkai kenangan indah brsama istri

    BalasHapus
  25. Dulu di Malang tahun berapa bang? Kok soto Lamongan 600 rupiah? Tebakan saya tahun 95 - 98? Bener ngga?

    BalasHapus
  26. Seru banget ya.. Ayah dan anak satu almamater :)

    BalasHapus
  27. Saat meninggalkan dan menginjakkan kembali kaki ditempat penuh kenangan sudah pasti sangat menorehkan haru yang mendalam, ikatan bathin tertata dan keinginan menyumbangkan sesuatu yg walaupun tak seberapa, hanya beberapa kunjungan pun akan membahagiakan :)

    Btw di Malang enak ya, sejuk hawanya

    BalasHapus
  28. hmm.. senengnya baca pengalaman Pian. hohoho... nasi 600 itu, kalo sekarang ikan asin aja ga dapet *guling*
    ..
    ending cerita yang ga jadi diceritakan itu pastilah tentang wanita ya ? terlalu special kah ?

    BalasHapus
  29. kenangan yang bikin terharu, pak. semoga si bungsu tidak meneruskan hobi yang kata bapak berbahaya itu, hehe...

    BalasHapus
  30. Selamat bernostalgila di Malang mas *tepuktangan*

    BalasHapus
  31. wah, nanti saya cerita soal jogja ah... *guling*

    BalasHapus
  32. wah, harga soto masih rp. 600? pakacil ini angkatan 70 berapa ya? hahaha

    BalasHapus
  33. untung saya tidak berada di dalam kota kali ini
    Tetap nikmati kota Malang selagi ada di sana, nanti kalau sudah meninggalkan akan terasa kenangannya

    BalasHapus
  34. Entah kenapa, sampai hari ini setiap tulisan dingin dari penulis disini membuat saya menemukan inspirasi. wakakakak he he he

    BalasHapus
  35. kug yg terakhir ga dilanjutin,. heheheh
    wah! pasti bapak ne orang seru banget waktu kuliah,.
    :lol: ga kebayang...
    lagi2 kami tertawa baca blog ini. wwkwkwkkkk

    BalasHapus
  36. sayangnya aku ga bisa ke mana2. kalo bisa ke kampus, kita bisa main lagu2 the corrs yg dulu. tapi aku udah lupa. hehehe…

    BalasHapus

Posting Komentar

Banyak yang baca dalam 30 hari terakhir:

Original Soundtrack (OST) Dilan

Berbahayakah Menarik Rambut Hingga Berbunyi?

Sales Selang & Regulator yang Kurang Ajar!