Bersenang-senang dengan Telpon Rumah

Sekarang memang sudah jaman canggih, sudah banyak peralatan yang tanpa kabel. Ponsel adalah contoh yang amat sangat nyata. Bicara soal ponsel, nampaknya perangkat modern yang satu ini memiliki kekurangan jika dibandingkan dengan telpon rumah atau telpon biasa yang masih pakai kabel itu, fixed line.

Kekurangan apakah itu? Janganlah bayangkan persolan teknis, kawan... itu terlalu rumit. Ini adalah soal lain yang jauh lebih mengasyikkan. Kekurangan itu adalah dalam hal digunakan untuk bersenang-senang adanya. Tapi, bukankah perangkat jaman sekarang sudah memenuhi banyak keperluan hiburan? Oh, nanti dulu... ini adalah hiburan yang berbeda, sesuatu hiburan yang sangat manusiawi.

Jika tanpa menggunakan fasilitas Caller ID, tentu masih belum bisa tau siapa yang telpon ke rumah. Beda dengan ponsel yang ketahuan siapa gerangan itu orangnya yang kontak, kecuali memang tak simpan nomornya. Sehingga saat telpon rumah berdering, ada semacam sensasi, siapa gerangan yang telpon.

atau... bisa juga ujicoba melakukan apa yang kadang saya lakukan.

Telpon berbunyi, tanpa tau siapa yang telpon, saya angkat gagang dengan nada pasti berkata, "halo, selamat siang... Polsek Banjarbaru dengan **** *****, ada yang bisa kami bantu?", sembari menyebutkan pangkat dan nama secara sembarangan. Sontak suara perempuan di seberang sana gelagapan. Suara itu saya kenal persis, ternyatalah itu suara acil (tante). Bingung beliau.

Atau, telpon rumah berbunyi, angkat dan bicara baik-baik macam biasa. Itu isteri bertanya sayanya lagi ada dimana, saya bilang lagi di Banjarmasin yang berjarak ±35km dari telpon rumah yang ada di Banjarbaru. Bingung dia, rupanya baru sadar karena terbiasa nelpon ke ponsel, trus bilang, "Banjarmasin? Ini kan ditelpon ke rumah?". Saya? oh... tinggal bilang, sudah tau nelpon ke rumah masih tanya ada dimana.

Atau, telpon rumah berbunyi, angkat dan diamlah, tanpa bersuara. Ujung sambungan lainnya pasti akan bersuara, "hallo... hallo...". Nah, kan sudah bisa tau suara siapa itu gerangan. Ternyatalah itu suara mertua saya. Beliau tanya juga, saya ada dimana, kadang saya bilang ada di Landasan Ulin atau biasa disingkat Ulin, yang berjarak ±15 menit dari telpon rumah yg ada di Banjarbaru. Atau bilang ada dimana yang sekeluarnya saja dari mulut di kepala saya.

Bingunglah beliau, mertua saya, "di Ulin? lagi apa? sibuk?". Sayanya cuma cekikikan, kan tinggal melakukan klarifikasi, "lho... pian memangnya nelpon ke mana? ke rumahkan? ya ini lagi di rumah. kenapa, Bah?" *plakkk...*

Nah, itu dia minimal cara bersenang-senang dengan menggunakan telpon rumah. Ada yang mau nyoba? Tapi memang telpon rumah sekarang kalah pamor sama ponsel, tentu karena banyak alasan. Sampai-sampai Telkom bikin iklan di mana-mana buat memasarkan telpon rumah ini.

Cuma, sering saya bilang sama Kepala Kantor Telkom atau beberapa kawan di Telkom lainnya yang saya kenal, "ga usah bingung kenapa telpon rumah sekarang susah laku, kan yang bikin begitu bukan orang lain, tapi Telkom sendiri, tuuh... gara² Flexinya. hahaha...".

Ya... jaman boleh berubah, teknologi boleh berkembang, tapi bagi saya tetap saja ada hal-hal yang tidak bisa digantikan oleh teknologi masa kini. Telpon rumah juga sudah bantu saya, kalau lagi pingin merasakan ketenangan yang lebih.

Demi Sang Maha Cahaya, yang hidupku ada padanya, percayalah kawan... ini bukanlah artikel berbayar dari Telkom, tidak, ini sekedar gara² ingat telpon rumah, dan lusa saya mau ke Malang & jadi teringat dulu waktu ngerjain ibu kost di Malang soal telpon rumah, sehingga beliau menampakkan wajah pasrahnya.

Catatan:
gambar itu lupa dari mana, soalnya sudah lama ngetem di harddisk saya.

Komentar

  1. Waduh usilnya ga sembuh-sembuh...

    tempat saya tinggal sekarang ngga ada telpon rumahnya, telpon rumah di jogja pun sambungannya sudah diputus oleh telkom, karena rumahnya cukup lama tak ditempati.


    memang tak harus sembuh mas irawan, kan itu bukan penyakit. hahaha...

    BalasHapus
  2. telpon rumah saia udah dicopot!

    *abis ga pernah dibayar........


    nah, kalau itu permasalahannya, manalah saya bisa ikut campur. hehehe...

    BalasHapus
  3. kira-kira sekarang masih ada gak ya telpon rumah? atau jangan2 cuma dipelosok desa aja bisa jadi barang antik kayaknya nih dirumah-rumah :D


    sekarang sih masih ada, tuh yang pakai sepidi kan harus pasang telpon rumah. tapi kalo soal antiknya, yg mantap memang telpon antik. hehehe...

    BalasHapus
  4. [...] Bersenang-senang dengan Telpon Rumah [...]

    BalasHapus
  5. perubahan teknologi emang mengubah gaya hidup. gak tahu ya, sampai kapan teknologi gak berevolusi. selalu ada yang baru *hmm*


    kata orang²,
    tidak ada yang tetap kecuali perubahan

    BalasHapus
  6. berarti untuk melestarikan penggunaan fixed line, iklan terus-menerus ttg asyiknya menjahili penerima di ujung garisan... :mrgreen:


    soal iklan, sayanya ga ikut campur ah, itu urusan yang punya barang saja. hahaha....

    BalasHapus
  7. hihihi... sangat lucu.

    orang sudah terbiasa nelepon ke hp, jadi pas nelpon ke no. rumah suka keceletot nanyain keberadaan si penerima.

    btw, ngomong-ngomong soal jaringan tanpa kabel, aku pun sangat berharap PLN mempelajari wacana tentang Listrik Wireless, hehe... percayalah, listrik tanpa kabel akan mengurangi biaya infrastrutur PLN. dan pastinya aku yang tinggal jauh di pelosok bisa ngecas hp tanpa harus bolak-balik ke dusun.
    itu dia masalahnya, om... dikira telpon rumah juga bisa dibawa kemana-mana, hahaha...


    listrik tanpa kabel? tanpa kabel dari PLN? hmm... bisa itu, pakai solar cell pada tiap² rumah, atau pakai pembangkit sederhana buatan sendiri, sudah ada yg bikin kok. di tipi kemarin ada daerah terpencil yg bikin listrik sendiri, dengan memanfaatkan air untuk menggerakkan pembangkit.

    BalasHapus
  8. saya masih kangen wartel, tidak ada di jaman skrg ya? :lol:


    waaaah... iya itu, wartel, memang penuh kenangan yg satu itu.. hehehe...

    BalasHapus
  9. kalo kantor masih membutuhkan sekali fixed telepon seperti ini, maklum lebih terpercaya di klien ketimbang memberikan no HP.
    Oh iya beberapa fasilitas telpon rumah sudah ada juga model bisa mengetahui ID Caller lho, dan bisa SMS jg.

    Eh jadi ingat dulu, kalo telpon pacar ke rumah, kalo bokap atau nyokap yg terima langsung tutup... hahaha *sungkan*


    yup, sekarang sudah ada yg bisa pakai caller id cuma memang masih tergantung layanan dari telkom wilayah setempat, dulu masih berbeda, ada yg support dan ada yg tidak. entahlah sekarang.
    tapi itu, yahh.. kok ditutup. hahaha... kan bisa ajak ngobrol dulu bapak atau ibunya si pacar. hahaha...

    BalasHapus
  10. wkwkwkwkwkwkwkwk


    nah, kenapa boi?
    *hmm*

    BalasHapus
  11. kalau saya masih pilih HP saja mas praktis, *kedip*


    ga apa² mas, pakai hape juga bisa kok kalau mau garap kawan, yg penting ada niat, hahaha...

    BalasHapus
  12. doh, sejak dulu saya malah ndak pernah pasang telpon rumah, je, mas, hiks. pernah nyoba pasang milik telkom fleksi. tapi lantaran sering trouble, akhirnya saya biarkan saja, tekor memang, tapi mesti bilang apa, hahaha ... jadi sampai sekarang malah ndak pernah bisa bersenang2 dg telpon rumah, haks.

    BalasHapus
  13. Menjemput Kenangan di Kota Malang | Mhd Wahyu NZ • Banjarbaru6 Juni 2011 18.18.00 WITA

    [...] kenangan tentang kos di Malang ini, di mana sang ibu kos pernah manyun gara² saya garap soal telpon rumah, atau itu kosan puteri sebelah yg turut menyelamatkan saya sewaktu dilobi pindah paspor ke NII, [...]

    BalasHapus
  14. *guling* *guling*
    gak heran, inilah ciri khasnya Pakacil
    kalau gak jail, maka bukanlah Pakacil namanya *guling*
    salam

    BalasHapus
  15. gokil gokil...
    kalau dulu sy punya telepon jg kayaknya bakl kayak gitu tuh Wan...

    "Selamat Pagi kantor polisi, dengan ... ada yang bisa kami bantu?"

    wkwkwkwkw

    klo nggak gitu,

    "Toko Batu, mau pesen apa ?" *guling*

    BalasHapus
  16. dengan adanya telp sangt terbntu bgt,,,klo ga da tlp rumah ga bsa ngenet donk(kan pke speedy)
    Itu Poto nya kya yg ketahuan nyolong sendal /( sendalnya ada yg nyolong)
    Hahah,,,PiSsssssssss Bro..

    BalasHapus
  17. esbuset, kenapa jd kenal orang seusil ini
    *doa*

    BalasHapus
  18. seru juga ya ngerjain org dengan telpon rumah :)

    BalasHapus
  19. Saay biasanya mengunakan jurus itu untuk mengetahui siapa yang barusan nelpon di HP. Meskipun sudah terlihat dari nomer fixed line (ada kode daerah) langsung saja saya bilang " Haloo... dengan rumah sakit ****** ya, bisa disambungkan di poli jantung" pasti yang diseberang menjawab, "bukan pak, ini di kantor imigrasi Ngurah Rai". Walah.... gak tahunya dari makelar pembuatan passport :lol:

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    BalasHapus
  20. wakaka dasar usil.. o yah emang sekarang udah g laku koq kalau cuma untuk telepon rumah paling pemasangan biasa dipaketkan dengan speedy. tapi untuk kantor2 kayanya masih perlu deh :D

    BalasHapus
  21. #kok aku belum komeng yang di sini,

    #Halo Polda di sini...
    #Iya pak pesen SPG 2 yang hot... :D

    BalasHapus
  22. Telepon rumah saya juga masih aktif untuk... menghubungi dan dihubungi ponsel anggota keluarga :) Benar, suaranya juga lebih jernih.

    BalasHapus
  23. wahahahahahaha........ :lol:

    cerita apa sih? *hmm*

    BalasHapus

Posting Komentar