Menjawab Permintaan Bundo NakjaDimande

"Bundo mau dengar kelanjutan cerita gadis donor darah itu. Penting :P", demikian pesan yang disampaikan oleh Bundo NakjaDimande yang saya sering kepleset membacanya menjadi Bundo TakJadiMandi. Bagaimana ceritanya, blog hasil remake yg baru dipublikasi pada 25 April 2011 ini bisa tau Bundo yang katanya berhenti ngeblog pada 13 Januari 2011 itu? Oh... ini soal lama, kawan.

Cuma ya keterlaluan saja rasanya, Bundo ingin tau kelanjutan kegagalan saya itu. Itu aib, dikalahkan oleh persaingan yang tidak fair! Tapi setidaknya saya telah jujur. Sebagaimana motto yang digaungkan oleh Liga Primer Indonesia (LPI) itu, bahwa kejujuran itu berawal dari lapangan hijau .

Namun demikian, demi Cisitu Lama
Akan saya berikan jawaban atas permintaan Bundo NakjaDimande tersebut....

Terapi Ikan
Setelah menyelesaikan donor, saya, Manusiasuper, dan 2 (dua) orang kawan lagi langsung santap sore, tambah darah. Itu tempatnya ada di salah satu mall yang ada di Banjarmasin, yang jika ditempuh dengan kecepatan stabil ±50-60km/jam, akan berjarak ±50 menit dari rumah saya di Banjarbaru.

Di sanalah saya melihat itu bak air, tempat ikan-ikan kecil berenang kian kemari. Katanya bisa buat terapi macam-macam. Caranya, klien harus mencelupkan kaki sebatas betis ke itu bak air, untuk kemudian membiarkan ikan-ikan kecil itu berpesta pora mengarahkan mulutnya ke betis klien.

Membayangkan mulut ratusan ikan² kecil itu membuat saya geli. Sebab kaki saya bukan kaki meja, ia ditumbuhi rambut. Saya khawatir ikan² itu nanti akan tersedak atau keselek rambut di kaki saya. Kasihan mereka, bukan? Kalau mereka tersedak, lantas terminum air secara tiba²? Oh kawan... tentu iba saya jadinya. Sesungguhnyalah saya lelaki yang penuh perasaan.

Namun, atas nama rasa penasaran dan ingin tau. Bertanyalah saya kepada karyawan yang jaga. Tanpa harus membuktikan, sudahlah jelas kalau ia seorang perempuan.

"Maaf Mbak... ini sekali celup berapa ya?", ini saya yg tanya.
"Dua puluh lima ribu, Pak...", itu dia perempuan itu yang jawab.
"Mmm... sekali celup memang boleh sampai berapa lama, mbak?".

... blank beberapa detik ia, tapi akhirnya perempuan itu menjawab juga sambil memandang saya dengan tatapan kosong nan entah apa maknanya, "Sepuasnya, Pak...".
Demi mendengar itu semua, Manusiasuper terduduk, jongkok, ia tertawa sambil memegang perutnya. Tentu bukan karena menahan mencret. Sementara itu, demi harga diri, saya memandangnya, juga menahan tawa...
"Absurd, dialog absurd..." demikian judul yang diberikan Manusiasuper atas kejadian itu, yang artinya bisa juga ditemukan di Wikipedia.

***

Nah, Bundo... itulah jawaban saya atas permintaan Bundo. Tapi bukan soal gadis donor darah itu, karena sudah menjadi sejarah sial saya dan saia saat ini lagi tidak mau menyialkan diri. hahaha... cuma saya ceritakan kelanjutan peristiwa setelahnya, sebab hidup terkadang memang absurd, dan tugas saya yang terlanjur dihidupkan ini hanyalah menikmatinya, walau mungkin kadang juga dengan cara yang absurd. Setidaknya, saya hanya berusaha, untuk selalu bisa ngawur dengan ikhlas...

Komentar

  1. Sekali celup, boleh sepuasnya hanya 25rb? :twisted:
    Mansup ndaftar gak ....


    kenapa? kemahalan kah? di antara kita tak ada yang daftar, termasuk Mansup. Kalau saya sih alasannya sudah jelas, takut itu ikan tersedak akibat termakan rambut kaki *ngakak*

    BalasHapus
  2. yang punya kolam ikan10 Mei 2011 05.52.00 WITA

    yang jelas tak seperti kesialan yg dialami Pak Wahyu, Mandor Tempe aman klo ditanya sama pemilik kolam ikan (yang bukan perempuan) tsb : “mas… sudah nikah atau berkeluarga?”


    hahaha.... pesan moralnya adalah, kalau mau aman dan tidak mengalami kesialan macam saya itu, janganlah nikah *nangis*
    pertanyaannya, apakah mas mandor mau? hahahaha...

    BalasHapus
  3. yang punya kolam ikan10 Mei 2011 05.59.00 WITA

    hmm.. ternyata anda yg membuat karyawati saya memiliki tatapan kosong selama berhari-hari.


    hah?!? sampai segitunya kah? ckckckck... saya mau main ke kolam ikannya lagi, tapi bingung sekarang dimana, rupanya tidak di lantai itu lagi *kedip*
    dan yaaa... takut ikannya tersedak rambut itu tadi *ngakak*

    BalasHapus
  4. Bos terapi ikannya enak yaa, dimana tuh...?


    waduh, saya tak tau kalau itu, ga nyoba.
    'kan saya tidak tega sama ikannya

    BalasHapus
  5. kalao saya penasaran sama gadis donor darah itu.. hehe


    saia tidak. kan saia sudah ketemu

    *ngakak*

    BalasHapus
  6. kok rasa2nya bunda familiar banget deh dgn gaya tulisan disini ?
    apakah ini Pakacil?
    bener khan? ini Pakacil khaaan?
    ( maksa lah pokoknya *ngakak* )
    salam


    hahaha... apalah daya saya kalau sudah dipaksa *nangis*

    mengelakpun tiada guna *ngakak*

    BalasHapus
  7. Salam kenal mas Wahyu, heheheheeh... aku baca di blognya temen di bandung masa sekali celup 2000 doang, wkaakakak... murah banget ya...

    Eh mas, di banjarbaru ya? aku di pelaihari, ihihihihi... deketan dong kita!


    biar kata cuma 2000, tetap saja saia tidak tega sama ikannya, kasian. haha... dan ya, saya di banjarbaru, kota mungil dan seksi ini. haha...

    BalasHapus
  8. Gadis donor darah yang membuat penasaran, itupun membuatku sangat penasaran he..he.... :D


    saya kan tidak penasaran lagi, sudah ketemu soalnya, sial pula. hahaha... tapi, kenapa mbak anny penasaran sama itu perempuan juga? *hmm*

    BalasHapus
  9. Jadi maksud saya begini, celup itu artinya "celup". Masak "celup" mbayar cuman 25rb sepuasnya.
    Entah pikiran saya atau pikiran mansup yang kotor membaca tatapan kosong dia yang artinya "heh, 25rb? emang saya cewe apaan" . Saya yakin-seyakin-yakinnya absurd mansup itu artinya seperti itu. Mana mansup ... mana mansup ...


    aselinya saia juga begitu pak mandor
    cuma saia kan jaim, jaga citra gitu deh

    *guling*

    BalasHapus
  10. mau dong ikutan nyelup sepuasnya Rp 25.000 :mrgreen:


    hohoho... silakaan... asal jangan ajak saya. haha...

    *yiha*

    BalasHapus
  11. saya kesampaian juga bisa bertemu lagi ama pakacil banjarbaru, saya familiar ama foto di page atas kanan itu... apa kabarnya? menungu lagi banyak cerita menarik yang bikin tersenyum setiap kali membacanya :)


    hahaha... mamah aline menjadi orang ke 2753 yg mengenalinya
    terima kasiiiih... :)

    BalasHapus
  12. hahahaha, ,
    yang penting iklas walaupun absurd. . .hahaha..
    entahlah... nikmatin hidup.
    ane juga pernah berulang kali mengalami hal yang aneh gt. .. hehehe


    hehehe... soalnya kan motto hidup saya adalah ngawur dengan ikhlas demi menggapai kesempurnaan absurditas.

    BalasHapus
  13. waduh itu ikan kalau sudah masuk mall jakarta celup 30 menitnya 60.000 rupiah loh. Tapi aku bayangin kalau ikan itu masuk perangkap "hutan" kaki itu dan tidak bisa keluar...hiiiii kasian deh. Lalu kaki penuh ikan "terjaring" itu gimana bersihinnya ya? hiiiii... ah udah ah kok jadi geli bayanginnya :mrgreen:

    salam kenal mas wahyu
    EM


    ha?!? 60ribu untuk 30menit? oh duniaaa... untunglah saya tak sampai hati melihat ikan² itu tersesat & terjaring. jadi tak masalah

    *ngakak*

    BalasHapus
  14. Lha ini Bundonya kok malah belum keliatan...
    ======================
    Baru tau kalau ini Pakacil dari komentar Bundadontworry... :D


    naah.. itulah mungkin salah satu kehebatan bundo, dia yg bisa lihat kita semua, tp beliaunya ga keliatan, tapi ada, tapi ya itu... mbulet lah popoknya eh pokoknya maksudnya...
    :roll:

    BalasHapus
  15. waaaaah, senengnyaaaaa.............. :D rasanya udah seabad bunda gak denger kabarnya Pakacil :D :D :D
    selalu sehat ya Pakacil.........
    walaupun berganti cat rumah
    walaupun berganti wujud dan tampilan
    tetap aja gaya tulisan Pakacil gak ada yg bisa tiru :P
    salam


    alhamdulillah, sehat bunda, dan sayapun senang bisa kembali berjumpa dengan kawan², jadi berasa agak bloon juga sayanya setelah lebih dari 7 bulan libur panjang. hahaha... dan saya pun rindu pada semua kawan²... :)

    BalasHapus
  16. buset *guling*
    dan eh nah ini soal donor yg kapan lagi ?
    rajin sekali sampeyan *kagum*
    *yiha*


    lha yang donor darah itu, lupa kapan. tapi ini juga bakal ada donor lagi. mau ikut? cuma kita harus bawa supir satu, biar pulangnya aman ga kliyengan. hahaha...

    *ngakak*

    BalasHapus
  17. (-_-')
    Hoh?? Napa saya yang ditanyain ndaftar apa ndak??


    manalah kutau, biarlah pak mandor yang menjelaskannya. hahaha...

    BalasHapus
  18. Mana mungil sama pelaihari? wkaakakakakakak.... kapan bisa kopdar? *kedip* *sok pede langsung kopdar #digebuk massa


    sama mungilnya, tapi pelaihari kalah seksi. hahaha...
    soal kopdar sih gampang, soal traktir itu yg susah. hahaha...

    BalasHapus
  19. pami wakto di bandung, sabaraha lami, kang? *hrs dites maaf :mrgreen:


    hahaha... pasti pak ade ini sering lewat cisitu lama. henteu nepi ka 2 warsih, pak... saterusna ka malang... *menjawab dengan grogi*
    bagaimana, pak ade? sudah lulus tesnya? ahaha...

    BalasHapus

Posting Komentar

Banyak yang baca dalam 30 hari terakhir:

Berbahayakah Menarik Rambut Hingga Berbunyi?

Original Soundtrack (OST) Dilan

Jadwal Buka Puasa Bersama Ramadhan 1437 H Kota Banjarbaru