Membingungkan Harga (Kisah Tak Teladan)

Sungguh, ini bukanlah sebuah kisah yang patut untuk diteladani, saya bagi hanya sekedar untuk mengingatkan bapak/ibu/saudara(i) agar berhati-hati dan tidak cepat panik. Walau peringatan ini sebenarnya memiliki unsur pembelaan diri yang teramat terang benderang, kalau menurut istilah pak SBY yang mungkin bermaksud menyindir PLN. Eh... tunggu.. soal PLN ini adalah pemaksaan saya pribadi atas pemaknaan.

Gambar: Rocket Theme
Seringkali kalau ditanya usia, seringlah saya menjawab 16 tahun lebih. Kenapa? Karena biar ada sedikit permakluman atas sejumlah kelakuan yang kadang saya sadar tidak patut untuk diteladani. Sebagaimana yang terjadi tahun lalu, kalau tidak salah.

Sayalah orangnya yang jalan-jalan bersama beberapa orang kawan dari Banjarbaru ke sebuah pusat perbelanjaan di Banjarmasin. Untuk apakah jalan² itu? Tentu untuk lihat-lihat, karenalah saya sudah kapok pernah jatuh dalam rayuan SPG cantik untuk membeli sebuah hape. *siyalll... ! Sehingga membuat saya kini ekstra hati² menghadapi SPG. Kalau SPB? owh... tidak akan mempan, sebab saya masihlah lelaki normal.

Putar-putar beberapa lama di dalam toko kelontong besar -demikian saya mengistilahkan toko yang merupakan bagian dari jaringan ritel nasional itu- juga tidak membuat saya betah. Pegang ini dan itu, tak jualah saya membelinya.

Karena apa? Karenalah tujuannya untuk lihat-lihat belaka, dan saya bingung, saya bosan.

Tuingg... kecerdasan saya menemukan momentum di tengah rasa bosan. Celingak-celinguk sayanya ke arah atas dan beberapa sudut lorong. Nyari apa? Memastikan keberadaan CCTV dan pramuniaga!!! Karena operasi harus dijalankan dengan aman, lancar dan terkendali. Sebab apa? Sebab ialah ini operasi khusus mengatasi rasa bosan berada di pusat perbelanjaan.
Mulailah tangan bergerak, melepas beberapa label harga dari sejumlah barang yang berbeda. Tapi karenalah saya baik, maka label itu saya pasang kembali. Tapi pada barang yang berbeda!!!
Itu wajah kawan saya, bingung... dan pada saat seperti itulah saya selalu berusaha untuk memberikan motivasi pada kawan, "tenaaang, amaaan...", katanya saya. Karena dia bingungpun tiada guna. Malah aneh, kenapa justru dia yang bingung? Sementara sayanya tenang. *plakk...*

Operasi selesai. Saya ajak mutar² lagi dan terus pulang. Sudah tidak bosan sayanya. Kalau kemarin itu tertangkap? Tau lah... jalani saja. Sebab bagi saya hidup ini sering harus mengalir saja. Terlalu banyak berpikir itu bikin rambut lambat gondrong. Saya tidak suka itu. Termasuk harga-harga promosi yang hitungannya kadang bikin saya bingung, dan bingung bersama-sama itu tentu lebih baik dari pada bingung sendirian, bukan?

Komentar

  1. ooooh.................. jadi ini dia rupanya pelaku yg menaikan dan menurunkan harga tanpa terkendali?
    pantaslah kalau membeli cokelat kurus kecil mungil, yg tadinya seharga hanya rp 2500, tiba2 berubah wujud menjadi rp 15o00 ... *no*
    hedeh...hedeh.... *guling*
    salam


    yah... kan berusaha menyesuaikan dengan fluktuasi nilai tukar rupiah, serta tingkat inflasi, bunda...

    *ngakak*

    BalasHapus
  2. Bagus lah, inilah solusi buat mengusir kebosanan (bagi yang berani melakukan). Berkreasi di tempat belanja membutuhkan tingkat keberanian yang tinggi, dan bisa memacu adrenalin :D
    Dari pada konsumen yang dibuat bingung, biarlah penjaga toko yang nantinya dibikin pening *joged*


    kan sayanya sudah pening duluan, hitung²an harga diskon itu kadang suka mumet, ga sederhana sama sekali, sayakan sudah malas hitung menghitung. hahaha...

    BalasHapus
  3. pantes kemarin beli saya beli panci yang masuk dalam rak tulisan Rp 20.000 setelah di kasir harganya berubah jadi Rp 100.000.

    Mau dikembaliin gengsi, padahal hati ini tidak ikhlas....


    gengsi dan ikhlas sih memang jarang ketemu, apalagi kalau pas di mall. di kasir pula, hahaha...

    BalasHapus
  4. Langsung bawa gayung
    *buat nyiduk pelaku :twisted: *


    sebentar pak, jangan langsung ciduk, UU Intelijen yg memperbolehkan penangkapan kan masih jadi masalah itu. hahaha...

    BalasHapus
  5. bener2 deh sungguh sangat tidak teladan ini *ngakak*
    salam


    kan sayanya sudah sadar, bahwa tidak teladan. makanya, plis don trai dis et hom kalau kata iklan.. hahaha...

    BalasHapus
  6. ya ampunnn.. pantesan hari itu saya merugi. ternyata ini pelakunya ! *nunggu*

    *nyamar sebagai pemilik ritel*


    yeee... yang namanya usaha sih wajar aja ga selalu untung. kan rugi itu adalah bagian dari usaha yang mampu mendewasakan. hahaha.... *sambil manggut² takzim*

    BalasHapus
  7. Bener-bener tak boleh dicontoh kecuali kalau sudah ahli, hehehehe
    Salam :)


    eits... ini sih bukan soal ahli atau tidak ahli, tapi soal mau atau tidak mau. maksudnya mau nekad dan mau tanggung resiko. hehehe...

    BalasHapus
  8. urang banjar kah? pinanya banyaklah urang banjar ngeblog. salam kenal haja
    banjar:


    ya.. bujur banar, urang banjar jua. buhannya banyakai jua. bapinanduan jua lah... :)

    BalasHapus
  9. adegan diatas jangan dilakukan oleh siapapun dan dimanapun.. apalagi menyebarluaskan dengan sistem MLM.. ok


    nah, kalau soal mlm saya sepakat, tapi kalau ada yg mau melakukan, itu sih terserah saja, tergantung keikhlasan masing². hahaha...

    BalasHapus
  10. hmm..mendingan di rumah jika tak ada keperluannya.
    mendekam di kamar sambil ngupil kan lebih asyiikk *ngakak*


    malas ah, di kamar sih sudah tiap hari juga. cari suasana yang beda doong, biar hidup jadi lebih indah dan berwarna. hahaha...

    BalasHapus
  11. ckckckkckkkkk... lain kali saya buka toko kelontong, saya akan pasang didepan pintu gerbang fotonya pakacil besar2 di daftar CEGAH DAN TANGKAL *geleng*


    ebuset... tindak lanjut yg begini ini nih yang bakal merusak pencitraan dan pencalonan saya sebagai presiden kuwait. hahaha...
    *eeeeh... ada yg ganti nama & blog pula rupanya. hahaha

    BalasHapus
  12. Harus dibasmi nih


    yaaah... jangan dong mas gie, basmi-membasmi itu sih pola duluuuu, waktu jamannya orde baru. sekarang kan sudah tidak lagi. whuihihihi...

    BalasHapus
  13. ampuuuun deh....
    untung anak-anak saya tidak bisa bahasa Indonesia :D

    EM


    hemmm... harusnya diajarin itu mba em, biar faham bahasa ibunya, trus bisa baca blog ibunya, juga baca ke sini, biar tau bahwa hidup itu juga ada kisah tak teladannya. hahaha....

    BalasHapus
  14. ini baru kisah yang gokil abiz.... ntar aku praktekin dah... hahahaha...


    mau praktek? bagus... bagus... tapi resiko tanggung sendiri lho ya... sebab saya sudah bilang, itu adalah kisah tak teladan. hahaha...

    BalasHapus
  15. haha... iyalah, masa' pakacil aja yg boleh :P
    Bukan ganti blog sebenernya cuma disaturumahkan :lol:


    dan sayanya baru ngeh, itu nama baru sepertinya dari ujung nama aseli, tadinya saya pikir gabungan dari sun dan tea. hahaha...

    BalasHapus
  16. saya malah fokus pada beberapa kalimat yang dikasih coretan dan betapa mudah sekali anda memanjangkan rambut, kalo soal keisengan itu, sudah teramat sangat maklum adanya

    *yiha*
    *untung ga jadi beli tipi seharga dua ratus ribu, saya yakin itu harganya jutaan* *nangis*


    oh, kalau yg dicoret itu sih anggap tidak ada, sehingga tak perlu saya tanggapi. hahaha... tipi? sayang sekaliiiii... sayaaaang sekali, kenapa dibatalkan, aduuuh...

    BalasHapus
  17. ck...ck...ck... demikian komentar saya...


    begitulah keadaannya...
    demikian jawaban saya :)

    BalasHapus
  18. wha ha ha. saya ngakak liat kenakalan bapak2 ini *no*


    eits... bukan kenakalan itu sih, tapi kreatifitas, sebentuk penyaluran energi dengan cara alternatif

    *siul*

    BalasHapus
  19. hahaha iseng.. awas mas ntar di blacklist loh xixi..


    janganlaah.. kasihan mereka kalau saya diblacklist.

    *ngakak*

    BalasHapus
  20. wah jan....
    parah itu..
    tidak teladan sama sekali


    kan sayanya sudah bilang, bahwasanya itu bukanlah kisah teladan, sadar diri gitu ceritanya saya sih. hahaha..

    BalasHapus
  21. jiahhh jadi selama ini... ouw..ouw... ketahuan deh!!! *no* *no* *no*


    mirip lagunya yg oo.. kamu ketahuan itu ya... hahaha...

    *joged*

    BalasHapus

Posting Komentar

Banyak yang baca dalam 30 hari terakhir:

Original Soundtrack (OST) Dilan

Berbahayakah Menarik Rambut Hingga Berbunyi?

Sales Selang & Regulator yang Kurang Ajar!